Facebook Mengatakan Mengambil Tindakan pada 33,3 Juta Potongan Konten di India Karena Pelanggaran Kebijakan pada bulan Juli

Facebook “menindak” lebih dari 33,3 juta konten di sepuluh kategori pelanggaran secara proaktif selama 16 Juni-31 Juli di India, kata raksasa media sosial itu dalam laporan kepatuhannya pada Selasa.

Platform berbagi foto Facebook , Instagram mengambil tindakan terhadap sekitar 2,8 juta keping di sembilan kategori selama periode yang sama secara proaktif.

Perusahaan mengatakan telah menerima 1.504 laporan pengguna untuk Facebook dan 265 laporan untuk Instagram melalui mekanisme pengaduan India antara 16 Juni-31 Juli, dan perusahaan media sosial telah menanggapi semuanya.

Facebook, Tantangan Aturan TI WhatsApp: Pusat Diminta untuk Menanggapi Permohonan
Seorang juru bicara Facebook mengatakan selama bertahun-tahun, perusahaan telah secara konsisten berinvestasi dalam teknologi, orang, dan proses untuk menjaga pengguna tetap aman saat online dan memungkinkan mereka untuk mengekspresikan diri mereka secara bebas di platformnya.

“Kami menggunakan kombinasi Kecerdasan Buatan, Menurut Review Aplikasi Terpercaya laporan dari komunitas kami, dan peninjauan oleh tim kami untuk mengidentifikasi dan meninjau konten yang bertentangan dengan kebijakan kami. Sesuai dengan Aturan TI, kami telah menerbitkan laporan kepatuhan bulanan kedua untuk periode 46 hari – 16 Juni hingga 31 Juli,” kata juru bicara itu dalam sebuah pernyataan kepada PTI.

Laporan ini berisi rincian konten yang telah dihapus secara proaktif menggunakan alat otomatis dan rincian keluhan pengguna yang diterima dan tindakan yang diambil, juru bicara mencatat.

Facebook Pertimbangkan Pembentukan Komisi Pemilihan: Laporkan
Dalam laporannya, Facebook mengatakan telah “menindaki” lebih dari 33,3 juta konten di sepuluh kategori selama 16 Juni-31 Juli 2021.

Ini termasuk konten yang terkait dengan spam (25,6 juta), konten kekerasan dan grafis (3,5 juta), ketelanjangan dewasa dan aktivitas seksual (2,6 juta), dan ujaran kebencian (3.24.300).

Kategori lain di mana konten ditindaklanjuti termasuk intimidasi dan pelecehan (1.23.400), bunuh diri dan melukai diri sendiri (9.45.600), organisasi dan individu berbahaya: propaganda teroris (1.21.200), dan organisasi dan individu berbahaya: kebencian terorganisir ( 94.500).

Konten ‘ditindaklanjuti’ mengacu pada jumlah konten (seperti postingan, foto, video, atau komentar) yang telah diambil tindakan karena melanggar standar. Mengambil tindakan dapat mencakup menghapus konten dari Facebook atau Instagram atau meliput foto atau video yang mungkin mengganggu beberapa audiens dengan peringatan.

Tingkat proaktif, yang menunjukkan persentase semua konten atau akun yang ditindaklanjuti oleh Facebook yang ditemukan dan ditandai menggunakan teknologi sebelum pengguna melaporkannya, dalam sebagian besar kasus ini berkisar antara 86,8-99,9 persen.

Tingkat proaktif untuk penghapusan konten yang terkait dengan intimidasi dan pelecehan adalah 42,3 persen karena konten ini bersifat kontekstual dan sangat pribadi. Dalam banyak kasus, orang perlu melaporkan perilaku ini ke Facebook sebelum dapat mengidentifikasi atau menghapus konten tersebut.

Di bawah aturan TI yang baru , platform digital besar (dengan lebih dari 5 juta pengguna) harus menerbitkan laporan kepatuhan berkala setiap bulan, menyebutkan rincian keluhan yang diterima dan tindakan yang diambil. Laporan ini juga mencakup jumlah tautan komunikasi tertentu atau bagian informasi yang telah dihapus atau dinonaktifkan oleh perantara untuk mengikuti pemantauan proaktif yang dilakukan dengan menggunakan alat otomatis.

Pada periode 15 Mei-15 Juni, Facebook telah “menindak” lebih dari 30 juta konten di sepuluh kategori pelanggaran sementara Instagram telah mengambil tindakan terhadap sekitar dua juta konten di sembilan kategori selama periode yang sama.

Untuk Instagram, 2,8 juta konten ditindaklanjuti di sembilan kategori selama periode 16 Juni-31 Juli. Ini termasuk konten yang terkait dengan bunuh diri dan melukai diri sendiri (8.11.000), konten kekerasan dan grafis (1,1 juta), ketelanjangan dewasa dan aktivitas seksual (6.76.100), serta intimidasi dan pelecehan (1.95.100).

Kategori lain di mana konten ditindaklanjuti termasuk ujaran kebencian (56.200), organisasi dan individu berbahaya: propaganda teroris (9.100), dan organisasi dan individu berbahaya: kebencian terorganisir (5.500).

Antara 16 Juni dan 31 Juli, Facebook menerima 1.504 laporan melalui mekanisme pengaduan India. “Dari laporan yang masuk ini, kami menyediakan alat bagi pengguna untuk menyelesaikan masalah mereka dalam 1.326 kasus. Ini termasuk saluran yang telah dibuat sebelumnya untuk melaporkan konten untuk pelanggaran tertentu, alur perbaikan mandiri di mana mereka dapat mengunduh data mereka, jalan untuk mengatasi masalah peretasan akun, dll. ,” itu berkata.

Selama jangka waktu yang sama, Instagram menerima 265 laporan melalui mekanisme pengaduan India, dan menyediakan alat bagi pengguna untuk menyelesaikan masalah mereka dalam 181 kasus, tambahnya.

Sebelumnya pada hari itu, Google mengatakan menerima 36.934 keluhan dari pengguna dan menghapus 95.680 konten berdasarkan keluhan tersebut, dan menghapus 5.76.892 konten pada bulan Juli sebagai hasil deteksi otomatis pada bulan Juli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *